cappuccino break

Ikon

-Just For Expression-

2009 Digitalisasi TV diterapkan di Indonesia



Digitalisasi TV? Maksudnya gimana sih? Judul diatas, seperti yang dikatakan Menkominfo Prof Ir. M. Nuh DEA. Menurutnya, rencana itu sudah disampaikan dalam  World Confrence of GMS di Barcelona tanggal 11-14 Februari lalu.

ilustrasiDengan rencana migrasi, dari TV analog ke digitalisasi TV, maka dalam satu kanal dapat dipakai untuk 4-5 program TV. Digitalisasi TV kali pertama akan diuji cobakan pada TVRI.

Kedepan, Pemerintah juga berencana untuk menggunakan satu kanal untuk program EWS (Early Warning System) untuk antisipasi bencana. Dengan adanya TV yang menyiarkan EWS, maka ketika ada bencana alam, akan langsung disiarkan kepada masyarakat karena semua jaringan TV akan secara otomatis menayangkannya.

Dengan digitalisasi TV, nantinya akan banyak keuntungan, mulai dari cost yang menjadi lebih murah, keberagaman kepemilikan, keberagaman content dan adanya pilihan. Praktisnya, dengan digitalisasi TV, jumlah TV nasional yang ada sekarang dapat bertambah menjadi 4 kali lipat.

Tapi, apakah digitalisasi TV benar-benar bisa diuji cobakan di seluruh daerah di Indonesia? bagaimana dengan alokasi frekwensi yang sudah ada dan sedemikian rumitnya? Apakah mengadakan migrasi ke digital semudah kita mengucapkannya? Yah, kita lihat aja nanti, mudah-mudahan bisa berjalan sesuai rencana (yaitu tahun 2009)…..

Filed under: Artikel singkat,

13 Responses

  1. 2009…??? bukannya udah ganti mentri…??? ganti program juga kan…???🙄
    ————————————————————
    Ya ga tau juga sih, namanya aja rencana. Tapi kayanya sih programnya juga tetep terus, meskipun ganti menteri. (eh, tapi gw juga ga tau deh, gw bukan menterinya sih..huehuee)

  2. Riri Audiya mengatakan:

    apakah tipinya sudah HD?
    kalo iya, berarti harus ganti tipi donk..
    ————————————————————
    Nah itu dia masalahnya ri, kalo mau nonton acara digital, masyarakat juga harus ganti pesawat televisinya dari analog ke digital juga🙂 atau sebenernya juga ada cara termurahnya yaitu dengan membeli set-top-box, yang fungsinya untuk mengkonversi sinyal digital ke analog, supaya semua masyarakat bisa nonton siaran digitalnya juga. Gitu loh🙂

  3. petele mengatakan:

    sayang tevenya mahal sih….
    gimana bima..enakan pake lcd ato plasma dull ?
    ————————————————————
    Iya cak, permasalahannya tivi digitalnya masih mahal. Wah, kalo nanya enak pake LCD ato plasma saya ga tau cak, tanya aja sama toko TV yang jual, pasti lebih jelas…hehehehe

  4. petele mengatakan:

    kuku bima greng reso-reso ternyata loe ganteng juga..dan macho..:)))))
    ————————————————————
    Ah, sampeyan ini apa-apaan cak……gw coret aja deh…ih, aneh2 nih…hehe

  5. Sawali Tuhusetya mengatakan:

    kalau emang program digitalisasi TV itu bener terwujud, diuntungkan atau tidak mas bima? perogramnya bagus tapi kalau rakyat ndak sanggup menjangkaunya ya repot jugak!
    ————————————————————
    Wah, kalo menurut saya sih, transformasi teknologi ya menguntungkan aja pak. Yang udah duluan digitalisasi TV tuh kaya di Malaysia sama Singapura (emang masih sebagian sih). Katanya pakde M Nuh, digitalisasi TV pertamakali nanti mau diujicoba ke TVRI.
    Oiya Iya, yang penting rakyat juga tetep harus dipikirin ya pak, nanti saya sampein juga ke pakde Nuh ya pak… hehehe

  6. Sawali Tuhusetya mengatakan:

    loh, komeku jangan ketelen sama aki ismet mas bima? walah!
    ———————————————————–
    Loh?? komen yang mana pak? gimana caranya biar ga pake akismet pak? saya ga ngerti nih….

  7. Zee mengatakan:

    2009 nanti masih percobaan kah?
    Klo harga tv nya mahal, sama aja. Yg di desa2 pasti mikir beribu x utk ganti TV, mending u/ nambahin beli kompos…🙂
    ————————————————————
    Yah, kita sih berharap, mudah2an keadaan perekonomian kita kedepan jadi lebih baik mba, yaitu harga tipi sama dengan harga kompos…..hehehehehe

  8. Ina mengatakan:

    Walah…lahan baru buat korupsi nie.🙂
    tar pemerintah malah jualan TV untuk memasyarakatkan semua ini.

    *negatif thinking*
    ————————————————————
    hehehe……..siapa tau malah dibagiin tipi gratis🙂

  9. Landy mengatakan:

    Aduh , bener-bener bisa berjalan dengan baik atau malah ….???
    ———————————————————–
    Wah, iya ga tau juga nih…. salam kenal ya🙂

  10. alfaroby mengatakan:

    teknologi udah sedemikian majunya….
    apa ada masalah atau kekurangan atau bisa juga dampak negatifnya dari digitalisasi TV tersebut…?
    ————————————————————
    Maksudnya gimana nih rob?? gw jadi bingung…iya, teknologi semakin hari semakin canggih….makanya, kalo mau beli elektronik, misalnya handphone, kalo mau beli yang harga 10jt-an rugi rob, karena setiap ada teknologi baru pasti harganya terus turun…jadi mendingan belinya nunggu harganya turun sampe 500rb aja, kan hemat 9,5 jt… heahaahahaahaha……..(Jadi ga nyambung nih gw bales komen lo rob, …🙂 )

  11. stey mengatakan:

    Jamannya bisa kayak waktu tivi ada pertama gitu ya?pastinya lama banget baru turun ke daerah2..
    ———————————————————–
    Iya, bisa-bisa kaya jaman dulu, yang ditonton cuma TVRI doang, hehehe….

  12. missglasses mengatakan:

    hoalah, kurang setuju dicobakan pertama di TVRI! yang ada masyarakat tetep ngga tau krn ngga pernah nonton, iya ngga?😆

  13. edipson mengatakan:

    wow…selamat datang pada sebuah bentuk bisnis media yang baru…:)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Pengunjung

  • 171,161 hit

Kategori

%d blogger menyukai ini: